Powered by Blogger.

Pengertian, Gejala, Penyebab Penyakit Servisitis

Ada banyak sekali jenis penyakit yang bisa menyerang tubuh manusia, bahkan penyakit pada organ reproduksi juga banyak, salah satunya servisitis. Apakah Anda sedang mencari tahu mengenai penyakit tersebut? Kami akan jelaskan dalam artikel ini dimulai dari pengertian, gejala, penyebab penyakit servisitis .

Pengertian Servisitis

Servisitis adalah peradangan serviks (leher dan outlet rahim). Servisitis dapat disebabkan oleh infeksi vagina, penyakit menular seksual (seperti gonorrhea, chlamydia, atau herpes genital), atau luka pada leher rahim saat melahirkan, aborsi, atau operasi pada rahim. Servisitis dapat menjadi kondisi akut atau kronis.

Gejala dan Tanda Penyakit Servisitis 

1. Servisitis Akut:
  • Keputihan berwarna kuning, kehijauan dan banyak
 2. Servisitis Kronis:
  • Keputihan yang sedikit kadang kentara.
  • Sakit punggung.
  • Ketidaknyamanan dengan buang air kecil.
  • Ketidaknyamanan dengan hubungan seksual.
3. Ekstensif Servisitis Kronis:
  • Keputihan berlimpah.
  • Perdarahan antara periode menstruasi.
  • Bercak atau perdarahan setelah hubungan seksual.

Jual Obat Servisitis Herbal Paling Ampuh & Legal BPOM

http://jusherbal.my.id/obat-servisitis-herbal.abi

Harga : Rp. 240.000 / botol

Sejarah Penyakit Servisitis

Servisitis akut sering tanpa gejala dan mungkin temuan insidental selama pemeriksaan panggul rutin. Meskipun servisitis akut bisa tanpa gejala, servisitis kronis mungkin termasuk gejala berikut: darah-melesat cairan yang abnormal vagina, nyeri selama hubungan seksual, perdarahan vagina setelah berhubungan, periode menstruasi yang menyakitkan, spotting antara periode, nyeri perut bagian bawah, sakit punggung, demam, nyeri buang air kecil , dan perubahan frekuensi kencing atau urgensi. Sebuah debit kekuningan dapat menunjukkan infeksi klamidia.

Bagaimana Servisitis Di Diagnosis?

1. Pemeriksaan fisik:
Dengan pemeriksaan panggul, leher rahim ditemukan meradang dan mungkin ada debit herpes genital (HSV) mungkin jelas sebagai blister atau luka terbuka pada serviks. Pemeriksaan juga dapat mengungkapkan merah, granular, lesi tidak teratur pada daerah eksternal serviks.

2. Pengujian:
Penyeka yang diambil dari debit apapun dan dianalisis untuk mengidentifikasi mikroorganisme yang bertanggung jawab. Tes yang paling akurat melibatkan tumbuh budaya di laboratorium, tetapi hasil tes tidak tersedia sampai tiga hari. Beberapa tes cepat telah dikembangkan menggunakan pewarna untuk mendeteksi protein bakteri atau virus (Chlamydia atau herpes), dan noda gram adalah tes cepat untuk gonore. Pengujian dapat dilakukan pada saat kunjungan kantor. Chlamydia, bagaimanapun, adalah mudah bingung dengan gonore karena gejala mereka sangat mirip dan mereka sering terjadi bersama-sama. Oleh karena itu, banyak dokter lebih memilih untuk menggunakan kedua metode pengujian untuk meningkatkan akurasi diagnosis.

Bagaimana Servisitis Diperlakukan?

Tergantung pada penyebab infeksi, pengobatan dengan antibiotik. Infeksi herpes diobati dengan Acyclovir; ia mengendalikan tetapi tidak menyembuhkan infeksi dan memberikan bantuan gejala. Sejak klamidia dan gonore ditularkan secara seksual, pasangan seks individu (s) perlu diobati, juga. Jika gejalanya menetap, jaringan yang terinfeksi pada leher rahim ini hancur dengan panas (kauterisasi), pembekuan (cryotherapy), atau terapi laser. luka ringan pada serviks (seperti air mata di dinding samping yang mungkin terjadi selama persalinan) diperbaiki, biasanya segera setelah melahirkan.

Obat Servisitis :
  • Antibiotik oral jika servisitis yang dicurigai menular.
  • Antivirus atau antibiotik krim vagina atau supositoria untuk melawan infeksi dapat diresepkan. 
  • Obat herbal ace maxs, merupakan jus herbal yang sudah terbukti ampuh menyembuhkan penyakit servisitis secara aman tanpa efek samping. Info lebih lengkap klik Obat Servisitis Herbal   
Apa Yang Mungkin Menyulitkan Itu?

Jika tidak diobati, infeksi dapat menyebar ke lapisan rahim (endometritis) atau saluran tuba ( salpingitis ) dan menjadi faktor penyebab penyakit radang panggul (PID). Kondisi ini meningkatkan risiko infertilitas dan kehamilan tuba dan pengembangan nyeri panggul kronis. Seorang wanita hamil dengan servisitis yang tidak diobati dapat menginfeksi bayinya saat melahirkan. infeksi mata pada bayi baru lahir (neonatal Oftalmia) dapat menyebabkan kebutaan. Chlamydia juga dapat menyebabkan pneumonia bayi.

Beritahu dokter Anda jika:

  • Anda atau anggota keluarga memiliki gejala servisitis.
  • Selama perawatan, rasa tidak nyaman masih lebih dari 1 minggu atau gejala memburuk.
  • Perdarahan vagina yang tidak dapat dijelaskan atau pembengkakan berkembang selama atau setelah pengobatan.
  • Baru, gejala yang tidak jelas berkembang. Obat yang digunakan dalam pengobatan dapat menghasilkan efek samping.

1 Responses to “Pengertian, Gejala, Penyebab Penyakit Servisitis”

apollo :

a Blog yang menarik dan informatif sekali

Klinik Apollo Adalah Rumah Sakit di Jakarta, Dibidang Andrologi dan Ginekologi, terbaik dan Nomor 1 di jakarta memberikan layanan medis prima, dilengkapi alat medis yang modern menyembuhkan berbagai penyakit kelamin seperti Gonore, Kencing nanah, Sipilis sifilis,Kutil kelamin , Kondiloma akuminata, Kutu kelamin, Keputihan, Ejakulasi Dini.

Konsultasi Dokter Online Gratis Penyakit Infeksi saluran kemih

Cara Mengatasi kencing Nanah / Gonore

CHAT DOKTER

Cara Merawat Vagina Dari Keputihan

January 20, 2018 at 8:42 PM

Post a Comment